Wejangan dari Mbah Nun pada Launching Desa Mandiri Internet

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Terima kasih teman-teman semua yang menginsiatifi perintisan Desa Mandiri Internet. Nanti kita akan mengupas segala kemungkinannya di acara Sinau Bareng.

Jadi yang pertama, wong urip iki ndelok opo-opo nek iso sing jangkep, nek ndelok uwoh kudu ngerti godhonge, kudu merhatekke kembange, rantinge, uwite sak oyode sak lemaeh. Lemah karo bumi kan bedo. Lemah kuwi berkait dengan bumi yang besar. Nek wis tekan bumi kuwi berarti ono wulan, ono srengege, ono  galaksi dan seterusnya.

Jadi kita befikirnya selalu berkait-kait, jangan sampai berfikir fokus itu kowe melihat sesuatu tidak melihat kiri-kanannya atau latar belakangnya.

Ketika saya didatangi temen-temen ke Jogja kemarin. Terus bilang kepada saya untuk bersama sama kita resmikan desa mandiri internet. Saya mikire langsung iki opo yo? Saya terus teringat Kanjeng Nabi: Iki sing jenenge fathonah.

Jadi fathonah itu terjadi kalau, itu kan empat ya: sidhiq, amanah, tabligh, fathonah, itu ora dhewe-dhewe. Jadi ora ono uwoh nek ora kembang ndisik, Kembange ya ora metu nek godhonge ora mendukung.

Jadi fathonah itu adalah hasil terakhir dari disiplinnya Rasulullah dengan watak atau mental sidhiq sehingga Beliau amanah secara sosial, sehingga Beliau punya kompetensi untuk tablig. Terus hasilnya pasti fathonah.

Jadi, rintisan desa mandiri internet ini pasti berasal dari sidhiq, pasti berasal dari kesunggguh sungguhan, jadi pasti ada satu kelompok masyarakat sing tenanan. Nganti pak lurahe, pak camate kabeh tenanan.

Sidhiq itu selama ini di artikan oleh para ulama sebagai jujur. Jujur itu outputnya, ibarat entut iku ambune dudu entute. Nah sidhiq itu artinya tenanan, dadi Bupati tenanan, dadi lurah tenanan, dadi pengusaha tenanan, dadi wong Islam tenanan.

Dari tenanan itu akan menghasilkan amanah. Nek kacang tenanan kacang yo kowe iso payu sebagai kacang, nek pitik tenanan pitik mengko dibeleh sebagai pitik. Jadi kita itu akan bermanfaat dan berfungsi kalau kita sungguh-sungguh menjadi yang ditugaskan kepada kita. Nek kene dadi menungso yo ojo njur ngewan, ojo njur malaikat. Nek menungso yo menungso, ora malikat, ora jin, ora sing bedo-bedo.

Menurut saya desa mandiri internet ini adalah salah satu hidayah Allah yang berupa fathonah kepada masyarakat Banyumas. Karena di seluruh dunia yo lagi ono siji iki, dadi iku nek ora fathonah yo ora mungkin, neng Amerika ora ono neng Rusia ya ora ono, neng planet ndi ndi ya ora ono. Onone ning banyumas, onone ning Desa Karanggintung.

Jadi, saya kesini ini dengan perasaan bersyukur kepada Allah, seneng ndelok Banyumas, karo bangga ndelok konco-konco sing nggawe desa mandiri internet. Saya bangga. Bangga artinya ada sesuatu yang membuat saya tidak sekedar seneng, tapi ono mongkog-e, ada plus-nya.

Jadi ini adalah fathonah. Itu berarti sejak awal Pak Luraeh, masyarakat desane, karo konco-konco sing nggawe iki mesti wong tenanan. Tenanan mesti jujur. Nek ora jujur ora tenanan berarti.

Tenanan dengan jujur menghasilkan dipercoyo uwong, amanah. Maka pesan Pak Bupati sangat bagus, tolong amanah keuangannya dijaga.

Nek njenengan nyicuk banyu memakai tangan, airnya bocor-bocor, kalau Kanjeng Nabi tidak. Makanya Beliau orang yang sangat amanah. Utuh. Itu secara fisik seperti itu, secara simbolik.

Kanjeng Nabi ngurusi opo-opo ora ono sing keteter, ora ono sing ketelingsut, ora ono sing keri. Nek Kanjeng Nabi ngendiko pokoke ning ndunyo iku ono barang sing jenenge wajib, ono sing sunah, ono sing mubah, ono sing makruh, ono sing harom. Liyane wis ora ono. Semua hal dalam kehidupan ini mencakup lima hal itu.

Misale Pak Bupati iki dia punya kualitas wajib di hatinya orang Banyumas, dadi nek bupati nganti ganti nangis mengko iku, ojo nganti wis kae wae ojo liane, kan berati beliau punya kualitas dan mutu wajib.

Nek mutunya sunnah itu yo nek iso kae, Pak Bupati kalau bisa dia lagi, nek ora iso yo piye meneh wong jenege wong urip, iku sunnah.

Nek Bupati ngisore kui, arep kae yo ben ora kae yo ben. Ono ra ono ora masalah. Nek iso ojo dadi menungso koyo ngono kuwi. Nek iso dadio wong sing ditangisi wong liyo nek njenengan ora ono. Apa pemimpin, atau anggota masyarakat kalau bisa kualitasnya kualitas wajib. Ojo nganti ora ono wong kae , kae top tenanan, nek ana kae top tenang uripku.

Nah ojo nganti dadi manusia makruh, makruh iku yo jelas toh, ojo kae Bupati mbok nggolet wong liyo sing leweih nggenah. Kalau ada pikiran seperti itu di masyarakat berarti Bupati itu makruh.

Nek diemohi tenan berarti Bupati haram. Moh aku, moh tenan nek kae bupatine, cingker bungker mati ngadeg moh, itu berarti dia mempunyai kualitas haram.

Jadi mari kita menjadi manusia yang wajib. Manusia sing dieman karo wong, manusia sing nek kelangan awake dewek do nangis. Dalam posisi apapun.

Nah, menurut saya desa mandiri internet ini kualitasnya tidak hanya sunnah, kualitsnya sudah wajib. Jadi nek ora ono desa mandiri internet, suk suk gela banget kowe iki, mulane saiki mergo wis mulai ono, wis arep diresmekke, ayo dijoogo bareng-bareng, kanti amanah kanti sidhiq.

Desa mandiri internet ini kan sebuah tema. Kabeh opo wae neng urip kuwi kan tetep ono manfaate ono mudharate. Bisa harapan, bisa ancaman. Atau unsur harapannya apa saja, unsur ancamannya apa saja, itu harus kita fahami. Maslahatnya apa saja, mudharatnya apa saja harus kita fahami semua, kalau nggak nanti kita keselimpet di tengah jalan terntyata mudharatnya tidak bis akita atasi.

Tapi intinya adalah menurut saya ini kan revolusi keempat. Bangkitnya dunia dimulai dari revolusi Prancis zamannya Renaisance abad 16-18 diteruskan di Italia dan seterusnya. Itu Namanya revolusi pengetahuan. Orang Barat menganggap itu revolusi pencerahan.

Kalau menurut saya terbalik, iku dudu pencerahan, itu merenggut manusia dari Gusti Allah. Karena sejak itulah menungsa wis ora nganggep Gusti Allah. Manusia itu menjadi pemimpin dunia dan menguasai dunia.

Jadi hubungane karo wit-witan adalah menguasai, terhadap hewan juga demikian, bukan Kerjasama sesama makhluk Tuhan.

Kalau di Maiyah kan kewan kuwi kangmasmu, wit-witan kuwi kangmasmu. Itu saudara kita bersama, kita harus bekerjasama, tidak boleh mengeksploitasi alam.

Nah, Indonesia ini sejak lahir sampai reformasi kan mengeksploitasi alam. Hutan dihabisi, dan seterusnya. Itu karena kita ikut Renaisance.  Kemudian diresmikan pada revolusi kedua yang namaya globalisasi. Kemudian revolusi IT, revolusi informasi dan komunikasi. Sekarang ini kita memasuki untuk menjelang revolusi berikutnya yaitu pembutaan informasi dan komunikasi.

Jadi, ojo lali yo, iki nandur internet iki apik untuk suatu hal tapi juga mengancam hal lainnya. Pokoknya aku njaluk maring konco-konco Juguran Syafaat yang mengawal ini untuk sinambi nyinauni opo wae kira kira hal-hal sing ojo nganti awake dhewe kecolongan. hubungannya tentu saja dengan kemasyarakatan dengan atine wong, kelakuane wong, akhlake wong, dan seterusnya.

Karena revolusi ketiga komunikasi ini kan merusak silaturrahmi. Ora iso ngomong bener sampai-sampai saya sejak awal ada medsos iku aku emoh. Jadi sampean tidak bisa menemukan twitter saya, facebook saya.

Facebook sedang ganti nama menjadi Meta. Dan itu akan lebih dahsyat. Iso lewih nyamleng, nanging iso lewih nyilakaake.

Tetapi harap kita hitung bersama-sama nanti tolong Juguran Syafaat sama Bapak-Bapak pemimpin di desa ini, termasuk ke Pak Bupati juga selalu dinamis melaporkan dan mempertimbangkan langkah-langkah berikutnya karena iki katoke ampuh ning ati-ati lho yo iki, iki ono cilakane, ono Memolo-memolone. Jadi ini adalah harapan tetapi juga ancaman. Urip yo ngono kui.

Saiki njenegan setiap kali hadir teknologi itu akan berfungsi ganda pada manusia. Mbiyen durung ono motor, ngepit 10 km ora masalah. Saiki jumatan 200 meter nganggo motor. Wis wegah mlaku, wegah ngepit.

Jadi teknologi memanjakan kita. Jaman mbiyen handphone awal-awal 90-an itu belum ada smartphon. Baru ada provider terbatas, 2G. Sekarang sudah 5G.

Jaman mbiyen ono handphone wis apik. Saiki nek koe nggawa handphone jadul utawa nganggo smartphone tapi ram nya masih 2 GB, merasa ketinggalan. Karena kita itu mentalnya sudah berubah sudah lebih manja, telpon itu memanjakan kita.

Jadi bapak ibu sekalian, intinya adalah ayo bersyukur lan seneng neng yo waspodo. Karena waspodo iku Bahasa Arabnya Taqwa. Taqwa itu bukan wedi. Nek wedi, takut kepada Allah itu khauf atau yakhsa. Jadi misalnya ulama itu cirinya menurut Allah adalah wong sing wedi marang Gusti Allah, dudu sing pinter agama.

Pintero kayangopo agama ceramahe apik tenan ning nek kelakuane ketoke ora wedi karo Gusti Alloh dudu ulama menurut Allah.

Maka saya menterjemahkan taqwa itu adalah waspodo. Waspodo uripmu, ono Allah, ono malaikat, ono iblis, waspodo terus. Nek kowe ngene, iso akibat ngono ngono, waspodo terus. 

Begitu ya bapak ibu sekalian. Saya doakan mudah-mudahan kalau ada yang tidak cukup di dalam proses desa mandiri internet ini mudah-mudahan Allah yang akan mencukupi. Karena semuanya orang ikhlas, semuanya orang sidhiq, amanah, mudah-mudahan tabligh dan mendapat fathonah.

Hasbunallah wani’mal wakil ni’mal maula wani’mannasiir 4x. Itu ucapan yg diajarakan oleh allah sendiri di dalam surat Ali Imran. Cukup Gusti Allah sing mengatasi segala sesuatunya. Semoga semuanya menjadi maslahat.

Wassalamu’alaykum warrahmatullahi wabarakatuh.

Verbatim: Agus Ginanjar

Perpustakaan Surya Cendekia Membedah “Lahir Kembali”

Acara bedah buku “Lahir Kembali” karya Mas Agus Sukoco dengan lancar telah digelar pada Kamis 29 april 2021 di Perpustakaan Surya Cendekia SMA N 1 Bobotsari. Acara mengambil tempat di Aula SMA N 1 Bobotsari ini, Meskipun berlangsung daring tak mengurangi antusiasme khalayak untuk ikut menyimak acara tersebut. Tampak pada layar monitor, kurang lebih 300-an peserta on-line yang terdiri dari Siswa-siswi dan Lusarian (alumni SMA N 1 Bobotsari).

Mengalasi acara tersebut, Joko Widodo sebagai kepala sekolah SMA N 1 Bobotsari menyampaikan bahwa dirinya berharap semoga acara ini menjadi inspirasi bagi murid-murid. “Bagi saya judulnya sangat menarik, apanya yang lahir Kembali? Apakah secara jasad, batin-nya, atau mungkin realitasnya?” ujar Joko. Menurutnya budaya membaca harus menjadi kebiasaan siswa-siswinya.

Acara yang sedianya dihadiri oleh Bupati Purbalingga. Namun karena berhalangan hadir, kehadiran Beliau diwakili oleh oleh Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kabupaten Purbalingga (DINARPSUS) dra. Jiah Palupi. “Setting cerita pada novel lahir Kembali begitu detail dan tidak semua orang bisa mengeksploitasi latar seperti itu dengan bagus. Termasuk saya belum mampu untuk bisa seperti itu.” ujarnya. “Selain setting latar yang detail, kekuatan karakter tokoh juga sangat istimewa.” Tambah Jiah Palupi dalam sambutannya.

Acara bedah buku di pandu oleh Mas Zulfikar atau yang akrab dipanggil Omen. Ia adalah aktivis muda yang cakap sekali dalam hal menstimulasi seseorang untuk ngobrol, maka suasana forum pun menjadi demikian hidup,Buku ini sangat menarik. Mengapa demikian, karena di dalam buku ini banyak sekali cerita-cerita yang mirip dengan kehidupan kita sehari-hari yang tidak bisa ditebak sama sekali.”, Seloroh Omen.

Mas Agus Sukoco, penulis karya fiksi Lahir Kembali yang notabene Alumni SMA Bobotsari Angkatan 95 itu mengungkapkan perasaannya yang over romantic dan melankolis. “Kalau hidup itu perjalanan maka, SMA N 1 Bobotsari merupakan salah satu etape penting di dalam transisi jiwa dan kemanusiaan saya. Usia SMA adalah usia paling rawan dimana saat itu kita mulai mengerti dan mulai aktif naluri estetik, mulai tertarik pada lawan jenis, tapi pada saat yang sama ketakutan mulai tersadari oleh kita. Usia SD, SMP, kita masih seolah di dalam bopongan optimal keluarga kita. Apa saja masih tertanggung, tapi mulai SMA, kita mulai sadar bahwa selangkah lagi kita memasuki rimba raya yang kejam.  Dan memasuki ruangan ini bagi saya sebuah kehormatan sejarah.” 

“Novel ini mungkin tidak murni pengalaman hidup saya, tapi secara substansi pengalaman banyak orang yang saya adalah satu yang menghayati kondisi atau realitas semacam ini. Ketika SD, SMP orang masih berani mempunyai kedaulatan untuk bercita-cita, namun Ketika mendewasa ia bertemu dengan realitas seperti kemiskinan orang tua, kemunafikan sistemik yang memarginalkan sebuah kelompok dengan memudahkan kelompok lain. Arya (tokoh utama novel) adalah salah satu orang yang mengalami depresi atas keadaan itu. Arya menutup lingkungan dan mempersalahkan orangtua sebagai biang nasib buruknya.” Mas Agus mengurai. Acara berlangsung gayeng dan diakhiri dengan penyerahan buku kepada SMA 1 Bobotsari dan penyerahan kenang-kenangan oleh SMA yang diwakili oleh Joko Widodo sebagai kepala sekolah.

Gado-Gado Juguran Syafaat

Gado-gado dikenal sebagai makanan khas Betawi. Makanan yang termasuk jenis salad ini memiliki pembeda pada saus dressing-nya, yakni menggunakan asian peanut, bumbu kacang. Tidak seperti kebanyakan salad yang banyak melibatkan mayones di dalamnya.

Gado-gado terdiri dari sayuran hijau seperti selada, kubis, bunga kol, kacang panjang dan taoge. Sering juga ditambahkan dengan sayuran lain yakni pare dan mentimun. Di dalam gado-gado juga terdapat kentang rebus, telur rebus, tempe dan tahu serta kadang-kadang terdapat pula jagung pipil. Kapan Anda terakhir makan gado-gado?

Dengan analogi gado-gado di atas saya ingin mengajak pembaca sekalian untuk mengenali Juguran Syafaat bukan hanya sebatas ke-khas-anannya sebagai forum diskusi yang ruhani minded. Namun, bahwa di dalam Juguran Syafaat tersusun oleh social cyrcle yang begitu kompositif.

Dengan analogi gado-gado pula, saya ingin mengajak pembaca sekalian mengganti obyek bahasan tentang keberagaman yang selama ini disetir hanya untuk membahas Islam dan minoritas, Pribumi dan Chinese, dll. Padahal, keberagaman profesi, kepakaran, konsentrasi keilmuan dari masing-masing nama di kontak ponsel kita, hal itu lebih menarik untuk dikulik, digali dan kemudian disambung-sambungkan.

***

Forum dapur penggiat Juguran Syafaat di penghujung tahun sengaja mengambil tempat berbeda, supaya bisa refresh sekaligus nyicil-nyicil merefleksi perjalanan setahun 2020 ini. Di Desa Wisata Karang Salam, Baturraden (23/12/2020) sejumlah penggiat berkumpul. Tepatnya di Kedai milik Pak Asong, salah seorang pegiat Desa Wisata di sana.

Forum dibuka dengan Hilmy ngudarasa kepada Pak Asong. Memang sebagai pamong desa ia berkeinginan keras bagaimana agar di desanya ada sesuatu yang dapat to attract perhatian publik. Pak Asong pun dengan antusias ber-sharing tentang serba-serbi Desa Wisata. Yang dapat  berkelanjutan adalah yang melibatkan komponen organik lokal, dan yang sudah bisa ditengarai pendek umur adalah yang hanya latah belaka.

Menurut Pak Asong, potensi agro di suatu desa adalah sesuatu yang masih bagus dibangun sebagai sebuah attraction. Tidak latah membangun agrowisata. Hilmy dengan tim-nya di Desa saat ini sedang menyiapkan infrastruktur IT Data Desa. Ini sesuai dengan challenge dari Pak Toto Raharjo ketika singgah di sana dahulu: membangun Datakrasi Desa. Nantinya sektor agro menjadi bagian yang signifikan akan terdongkrak pula.

Hadir juga di forum yang berlangsung sore hingga malam hari itu yakni Hirdan. Penggiat Juguran Syafaat yang ikut mewarnai suasana dengan petikan gitarnya. Ia sehari-hari adalah pelaku usaha di bidang agro. Efek dari pandemi membuat ia all out men-cemplung-kan diri pada perdagangan komoditas telur ayam. Dari yang awalnya hanya belasan peti telur ia jual, kini sudah nampak growth penjualannya hingga ratusan peti tiap bulan. Selain sudah mengerjakan retensi penjualan, yang mahal ia dapatkan adalah jejearing yang makin luas di komunalitas rantai nilai perdagangan telur ayam, toko grosiran, agen, peternak pemilik kendang, asosiasi wilayah, dll. yang harus terus menerus dijaga keberlangsungannya secara jangka panjang.

Kemudian Febri dan Anjar, keduanya sama-sama pelaku di bisnis retail. Meskipun petang hari itu tidak banyak berkisah tentang Penggiat Updates atas kahanan keseharian terkini mereka. Tetapi kesah Febri cukup terrefleksikan dari perjalanan hidup seorang Sosrokartono yang ia ceritakan panjang dan lebar kala itu. Bagaimana Beliau menjalani hidup dengan prestasi dan kegundahan yang silih berganti, pencarian peran diri di dalam hidup yang tak pernah berhenti.  Betapa gundahnya menelaah apa yang sebenarnya sedang terjadi di bisnis retail akibat sistem dagang yang begitu kapitalistik yang hari ini berlangsung.

***

Orang-orang dengan gulawentah yang begitu beragam sehari-hari masih sempat menyisakan waktu untuk berpikir mendekonstruksi dan mendiskusikan berbagai elaborasi itu kan sebetulnya sesuatu yang kontras. Namun seringkali kontras itu tidak terlihat jelas, sebab pada sebuah kumpulan yang dilihat hanya backdrop dan taglinenya saja, tidak melihat kentang rebus dan mentimun sepertihalnya pada gado-gado. Padahal masing-masing dari sayuran itu sebetulnya bisa kok disambungkan dengan bahan masakan lain sehingga tercipta makanan yang berbeda.

Kita bergeser 20 KM ke arah selatan, tepatnya di Desa Pangebatan. Seperti pada kabar sebelumnya, Pak Titut baru saja mendirikan gubug belajar bagi anak-anak, “Gubug Sawah Cowong Sewu”. Seorang ahli kebun yang mencoba hidup dengan “nyeni” ini memang membuat gado-gado Juguran Syafaat makin buket dan lezat rasanya. Kalau ditelusuri lebih jauh, “anak-anak asuh” Pak Titut ini banyak dan beragam, saudaranya ada di lintas kalangan, lintas komunitas. Gubug yang menurut saya tidak ada mewah-mewahnya itu saja yang meresmikan tidak tanggung-tanggung, Wakil Bupati.

Yang baru saja merilis karya ada M. Faisal, sebuah album musik bertajuk “Hymne Kehancuran”. Meskipun alirannya ‘bawah tanah’ tetapi tetap ada Allah dan Kanjeng Nabi disematkan di cover albumnya. Kemudian yang sedang merilis karya berikutnya yakni Mas Agus Sukoco, saat ini sedang pre-launcing novel “Lahir Kembali”. Melalui Novel ini, Mas Agus ingin nilai-nilai Maiyah mengalir lebih luas, utamanya untuk aplikasi self-empowerment bagi generasi muda.

Ketika saya sedang menyelesaikan tulisan ini, saya juga sedang ber-whatsapp dengan Pak Yusro. Seorang politisi senior Purbalingga yang selalu ngemong kita semua, yang memilih mandito menjadi Kepala Madrasah Aliyah (MA) El Qosimi di Purbalingga. MA ini adalah bagian dari Ponpes An-Nahl Asuhan Abah Fitron Ali Sofyan, salah satu pusaran lingkaran Jamaah Maiyah sedari sebelum forum Juguran Syafaat lahir.

Pusaran lainnya di dalam cyrcle Jamaah Maiyah Banyumas-Purbalingga adalah Majelis Kemis Pahing yang diinisiasi oleh Abah Jumad. Jadi selain kita mempunyai forum bulanan, juga ada forum selapanan setiap Rabu Legi malam Kemis Pahing. Kabar dariAbah Jumad, Ia sedang menanam 1.300 tanaman jahe merah. Dalam cyrcle bisnis jahe merah ini, ada juga Kang Amin yang dari hikmah pandemi ia merilis produk minuman serbuk jahe merah siap seduh.

Sohib kentalnya Abah Jumad yakni Kang Wanto. Kerap tampil di Juguran Syafaat dengan alunan sulingnya. Ia sedang menekuni budidaya Burung Murai. Lalu ada Kang Barno yang khas dengan blangkon dan kain luriknya. Ia bukan budayawan meskipun penampilannya seperti itu, tetapi ia adalah seorang penggerak koperasi yang saat ini sedang mengembangkan produk air minum alkali. Saat ini ia amat getol menggiatkan jejaring resellernya, nampak amat berbakat di dalam membekali reseller dengan trik dan tips marketing.

***

Karena tulisan ini nampaknya sudah terlalu panjang, kita kembali ke Kedai Pak Asong di Desa Wisata Karang Salam lagi saja. Tidak terasa sudah berjam-jam duduk-duduk di sana. Saya tidak jog kopi, tetapi menambah memesan air putih panas dan pisang goreng saja. Menemani refresh dan relaks sambil menikmati gemerlap kota Purwokerto dari ketinggian yang terlihat penuh lampu-lampu. “Wah, kalau Purbalingga dilihat dari atas ya paling yang terlihat cuma lampu Toko ABC, Toko Harum dan alun-alun. Haha”, Febri berkelakar memamerkan kerendah-dirinya.

“Ini harusnya kita sudah nyicil bikin audio-podcast ini”, ujar Hilmy. Melihat begitu banyaknya unsur penyusun gado-gado yang membuat tulisan ini terasa kepanjangan, saya sih setuju saja itu, nantinya bisa dicicil edisi per edisi, dijadikan program baru Juguran Syafaat di 2021.

Menjadi Kelas Menengah Lokal yang Solutif

Pada Sabtu pagi, 19 Desember 2020 Saya ikut mendampingi Mas Agus Sukoco menghadiri sebuah sarasehan yang diikuti sejumlah organisasi kemasyarakatan (Ormas) di Purbalingga. Acara yang kami hadiri ini diinisiasi oleh Organisasi Masyarakat Lowo Ireng (LI). Acara ini menjadi bagian dari tahap ‘pendinginan’ paska sudah berlangsung lancarnya Pilkada.

Berlangsung di Warung DPR di daerah Karangsentul Purbalingga, ikut terlibat hadir di acara ini sejumlah Ormas, diantaranya Laskar Sangga Langit, Pemuda Pancasila, BPPI, Granat, GMBI, Banser Dan Kokam. Acara ini mengambil tagline “Merawat Kebersamaan Dengan Persaudaraan Pasca Pilkada Tahun 2020”.

Bertindak sebagai moderator adalah Mas Andi Pranowo. Kemudian narasumber selain Mas Agus Sukoco hadir pula Pak Dr. Indaru Setyo Nurprojo, akademisi dari Unsoed. Mas Yulianto selaku pimpinan Lowo Ireng Purbalingga sekaligus yang mbahurekso acara pagi itu mengawali dengan sambutan dan ucapan terima kasih kepada segenap kawan-kawan lintas elemen.

Kemudian acara dilanjutkan dengan pembacaan sebuah teks deklarasi. Deklarasi tersebut bunyinya adalah, “Kami Ormas dan LSM di Kabupaten Purbalingga siap berperan aktif dalam menjaga Kondusivitas pasca Pilkada dan saling menjaga kebersamaan serta kerukunan antar Ormas  dan LSM di Kabupaten Purbalingga. Purbalingga Perwira NKRI Harga Mati.”

Seperti diketahui bersama, Pilkada di Purbalingga sudah berlangsung lancar dengan aman dan damai. Namun demikian, sudah menjadi tugas bersama-sama setiap elemen masyarakat apalagi kalangan pemuda penggerak untuk mengantisipasi setiap kemungkinan buruk. Deklarasi ini adalah bagian dari kegiatan antisipasi itu.

Kita tahu bagaimana lalu lintas isu hari ini dipenuhi dengan hempasan narasi-narasi yang seringkali berbenturan antara satu narasi dengan narasi lainnya. Sedangkan setiap anggota masyarakat sudah sedang sibuk dengan periuk nasinya sendiri-sendiri, mana sempat untuk merunut dari mana asal-usul sebuah narasi dan kemana anak panah narasi hendak dihempaskan.

Moderator mengalasi diskusi di awal sesi. “Di dalam kata kebersamaan tentu ada lawan katanya, perbedaan. Maka kemudian dari dua unsur ini kita bisa melihat pasti semua yang tercipta di dunia ini pasti ada lawan katanya. Maka kemudian sebagai insan yang kita berharap bisa jauh lebih dewasa untuk bisa menghargai perbedaan itu”, ujarnya.

Kemudian Pak Dr. Indaru menyampaikan, “Saya sebagai warga, saya titip kepada teman-teman yang punya basis jaringan, punya organisasi secara terstruktur, bisa membantu saudara-saudara kita di Purbalingga untuk kemudian bisa terwakili kepentingannya. Saya berharap kemudian teman-teman tidak kemudian terjebak pada proses Pilkada semata dan Kembali pada posisi dan visi-misi organisasi, kembali ke Langkah-langkah apa yang seharusnya oleh organisasi dan tentu kepentingan bersama yang harus dicapai bersama”.

Tiba giliran narasumber berikutnya yakni Mas Agus Sukoco. “Kita di modali nilai-nilai lokal untuk mendasari dan memotivasi semangat bersaudara. Nilai lokal yang saya maksud adalah ada prinsip-prinsip kebudayaan Jawa dan Nusantara yang sesugguhnya sudah sejak lama mengawal dan merawat kebersamaan kita sebagai sebuah bangsa.”, Mas Agus menyampaikan.

“Saya ambil contoh, ada prinsip dalam jawa, “mangan ora mangan asal kumpul”. Pepatah ini selama ini di curigai sebagai sesuatu yang pesimis dan sumber kemunduran. Karena “mangan ora mangan asal kumpul” dimaknai sebagai grabyag-grubyug tidak produktif, akan tetapi jika di kaji lebih dalam itu wanti-wanti dari leluhur bahwa yang primer adalah kumpul. Jadi kumpul atau bersama itu diletakan sebagai sesuatu yang lebih penting dari mangan, atau sesuatu yang sifatnya material, kepentingan pragmatis”, lanjutnya.

“Ormas, LSM itu kalo kita posisikan, ia bagian dari kelas menengah di dalam struktur sosial dan budaya kita. Jadi ada keniscayaan alamiah di dalam bangunan sosial. ada kelas mapan atau elit, kelas bawah dan kelas menengah. Motor penggerak dan pengawal dinamika peradaban itu selalu kelas menengah”, paparnya lagi. Acara berlangsung dengan gayeng dan meriah. Mudah-mudahan inisiatif kecil semacam ini bisa menjadi bagian dari langkah solutif di tingkat lokal. Mengingat jika kita memandang skala nasional sepertinya persoalan sudah teramat ruwet. Kita nyicil-nyicil solusi-solusi sederhana saja di sini.

Belepotan Beletan di Pentas Ndaudbeletan 2020

Di hari minggu pagi yang cerah Saya menyaksikan sebuah karya seni dari Abah Titut Edi Purwanto. Sebuah pementasan di alam terbuka dengan tajuk, “Ndaudbeletan”. Sebuah pementasan yang menurut saya unik, karena tidak ditampilkan di atas panggung, melainkan di atas belet (lumpur). Pementasan ini menggambarkan bagaimana petani mengerjakan proses dan prosesi dari bercocok tanam di Sawah.

Saya datang lebih awal sebelum acara di mulai, melihat kehadiran saya, Wajah Pak Titut nampak senang. Walaupun saya tidak bisa bantu-bantu, setidaknya ikut nyengkutung energi positif sebelum sang lakon utama bersiap menuju pentas. Menurut Pak Titut, selain untuk Pertunjukan, “Ndaudbeletan” juga bertujuan untuk mengingatkan  pada anak cucu bahwa dahulu nenek moyang kita semua adalah seorang petani yang gemar bercocok tanam.

Acara tersebut diadakan di Sawah belakang Balai desa Pangebatan, pada hari minggu yang cerah di tanggal 20 Desember 2020. Acara ini sekaligus sebagai momentum peresmian gubug sawah yang baru saja Pak Titut bangun, yang diberi nama Gubung Sawah Cowongsewu.

Tidak tanggung-tanggung, gubug sawah dengan nuansa natural alamiah berukuran 6 x 6 meter ini pada hari itu diresmikan langsung oleh Bapak Sadewo, Wakil Bupati Banyumas. Acara dimulai sekitar pukul 09.30 WIB diawali dengan Pak Titut memberikan penjelasan maksud dan tujuan diadakannya acara dan kemudian dilanjutkan dengan sambutan oleh Pak Wabup.

Beberapa menit setelah sambutan selesai, kemudian bergulir pada mata acara pembacaan puisi. Puisi menjadi pemantik dari dimulainya Pertunjukan yang dengan gaya khasnya Pak Titut selalu mampu menarik perhatian penonton agar mendekat dan atusias.

Dalam pertunjukan tersebut Pak Titut mengikutsertakan  sekitar 15 anak-anak kecil yang biasa belajar dan bermain bersamanya disawah. Ikut hadir juga teman-teman muda anak-anak “asuhan” Pak Titut, Ada seorang pemain biola, seorang pemain kendang,  beberapa pemain genjring untuk iring-iringan dan dua orang penari. Yang istimewa adalah salah seorang dari penari adalah istri Pak Titut sendiri, Ibu Tri Indarwati.

Hal yang bagi saya amat menari dari pertujukan ini salah satunya adalah filosofi dan makna “Tarian Jiwa” yang dilakukan Pak Titut bersama Istrinya. Di dalam tarian yang diselimuti Kain Putih tertutup rapat diatas lumpur sawah yang telah di bajak sehingga melambangkan antara bumi dan langit sedang bercocok tanam untuk kemudian memunculkan benih dan menghasilkan panen dari hasil bercocok tanam yang dilakukan.

Setelah pertunjukan dan puisi-puisi tentang alam selesai dilakukan, acara kemudian dilanjut dengan peresmian Gubug Cowongsewu oleh Pak Wabup. Gubug ini nantinya akan difungsikan sebagai tempat belajar  anak-anak desa setempat di setiap minggu pagi bersama Pak  Titut. Gubugnya pun unik banyak kata-kata bijak yang ditulis di papan kayu yang memiliki makna sebagai pengingat dan nasehat dari para leluhur.

Sambil beristirahat ditengah teriknya matahari di Gubug yang baru saja diresmikan, Pak Wabup dan penonton pun mulai menikmati suguhan jajanan pasar seperti klepon muntul dan aneka rasa gethuk berwarna warni yang memancing lidah untuk menyantapnya bersama segelas teh hangat, makanan yang berkah dan gratis itu memang sangat nikmat.

Setelah beberapa menit ngobrol santai dan menyaksikan duet antara Abah Titut dan Pak Wabup dalam menyanyikan lagu “Cempulek Gawe Mendoan” akhirnya Pak Wabup pun mohon undur diri dan berpamitan pulang.

Saya mengikuti acara hingga selesai dengan hati yang marem. Acara dipungkasi sekitar pukul 12.00 WIB. Kami semua pun merasa senang dan terhibur dengan pertunjukan tersebut. Dalam acara tersebut banyak seniman yang dulunya belum sempat bertemu akhirnya dapat berjumpa di acara tersebut. Pak Titut pun juga berharap jika di beri kesempatan dan berkah, kedepannya akan membuat lagi karya-karya yang di lahirkan di Gubug Cowongsewu tersebut.

Roller Coaster Kesusahan-Kegembiraan

Setiap orang adalah narasumber. Sebab pengalaman berproses yang dialami seseorang adalah ayat-ayat Tuhan yang tidak berharokat yang mestinya tidak satupun dilewatkan dari proses mengambil pelajaran. Masih memakai zoom untuk virtual forum, pada selasaan kali ini (28/04/2020) penggiat yang kebagian menjadi narasumber adalah Azis dan Fikry.

Work from home dimanfaatkan oleh Azis untuk mempraktekkan ilmu yang dia peroleh dari Sekolah Alam Cilacap tempat kedua anaknya menimba ilmu. Ilmu yang dimaksud yakni menyemai benih sayuran dengan media gedebog pisang (kulit pohon pisang).

Bagi si anak, kegiatan pembelaran ini berguna untuk memenuhi tugas belajar dari sekolah. Bagi si orang tua, kegiatan belajar ini adalah saluran kegiatan positif untuk eh siapa tahu angan-angannya terwujud. “Ada loh, orang yang hidup dari tanaman sawi. Kebunnya tidak luas, tetapi tiap hari panen, tiap hari ia jual sendiri ke pasar. Tanpa perantara”, ujarnya. Aih, siapa tidak kepincut menjadikan itu angan-angan coba, tiap hari panen, tiap hari menjual dan tiap hari mendapatkan uang.

Kegiatan bisnis tetap berjalan. Tambak udang vanamei yang ia geluti sedang terdampak lesu. Terpaksa ia harus merumahkan dua orang karyawannya. Kegelisahan tak berbeda jauh diungkapkan sang narasumber kedua, Fikry. Bagaimana ia mengusahakan dengan maksimal agar karyawannya di Studio Foto tidak sampai dirumahkan.

Ia pun memakai skala prioritas, yang paling harus dipertahankan adalah karyawan yang mempunyai tanggungan keluarga. Di tengah dampak sepi usaha, ia masih bersikukuh memegang value, “Mosok setiap kali mendapat omzet gedhe, Saya yang paling gedhe menikmati. Ini keadaan sedang begini, mosok Saya cari aman sendiri. Juragan capa apa?”, ungkapnya.

Fikry juga sharing tentang pengalamannya bergaul dengan big bos-big bos bisnis telekomunikasi. Terkait recovery keadaan hari ini, ia berpendapat bahwa bisnis-bisnis besar ketika sudah membaik akan memberi dampak yang lebih signifikan. Misalnya ada 6-7 perusahan telekomunikasi dengan perputaran 7-10 M perbulan membaik keadaannya, dampaknya baru akan sebanding kalau itu pedagang rumahan, butuh ribuan jumlah usaha. Oleh karena itu, peran pemerintah membuat aturan-aturan yang mendukung geliat bagi perusahaan nantinya sangat berpengaruh.

Dari realitas usaha, proyeksi keadaan, kemudian bergeser ke realitas berkomunitas. Ia mengaku kemampuan berbagi untuk sesama sudah sangat terbatas. Tapi ia komit, bentuk bantu teman yang ia lakukan adalah kalau ada teman yang jualan di whatsapp misalnya, ia upayakan untuk ikut nglarisi.

Hari ini ‘semua’ orang jualan di akun masing-masing. Entah meningkat berapa kali lipat. Sedangkan jumlah orang yang mampu beli menurun. Sebab masing-masing tentu saja memperketat skala prioritas belanjanya.

Penggiat lain merespons, Anggi, ia bercerita tentang ibunya, “Ibuku tuh orangnya nggak enakan sama orang. Jadi kalau ada yang jualan ya selalu dibeli”. Jadi terbaca, segmentasi penjual dadakan di era pandemi setidaknya ada dua: 1) orang yang ingin bantu teman, 2) orang yang nggak enakan. Mungkin masih bisa dianalisis lagi berapa lapis segmen lain yang belum terdeteksi.

Kemudian, Rizky merespons. Di balik kabar sedih-sedih di atas. Ada kabar gembira yang bisa kita kulik dari era Pandemi ini. Setidaknya ada dua: 1) Orang sekarang berbondong-bondong untuk hidup bersahaja. Jadi, kita yang sudah terbiasa hidup alakadarnya selama ini, gagap gaya hidup, minim ornamen dan fakir piknik, sekarang jadi banyak temannya. Enggak perlu minder lagi. Lalu, 2) Nilai uang meningkat berkali lipat. Sama-sama 100ribu, hari ini lebih terasa berharga dibanding beberapa bulan lalu. Jadi, coba buka lagi peluang-peluang usaha masa lalu yang malas mengambil karena cuan sedikit. Jangan-jangan margin yang remah-remah hari ini begitu berharga.

Pembahasan yang mestinya membikin kepyar malahan menjadi agak sepaneng. Sebab memang begitu dinamisnya realitas yang mesti dihadapi bagi beberapa orang saat ini betul-betul nyata adanya. Namun ada kenyataan yang dienyam secara berbeda pula. Febri dan Anjar misalnya, mereka masih melihat disekelilingnya, masyarakat masih nampak biasa saja. Tetap bepergian, tetap meramaikan pasar. Apa yang tidak normal dari keadaan ini? Itu mungkin yang terpikir dibenak mereka.

Yah, begitulah orang Indonesia, yang oleh Mbah Nun disebut ndemenake alias nyenengin. Sudah DNA-nya orang kita untuk membawa diri dengan baik-baik saja. Sebut saja pengalaman sehari-hari masing-masing kita pasti pernah mengalami, ada orang bertamu ke rumah kita, lalu kita menawarinya makan, jawabannya pasti menolak dengan keras, “Ah, sudah terima kasih. Masih kenyang. Baru saja makan”. Mana tahu orang itu tadi belum sarapan atau tadi malam berangkat tidur dengan lupa makan? Nyenengke tenan.

Lebih nyenengke lagi apa yang diceritakan oleh Huda. Atensi dia justru tersedot oleh pemandangan disekeliling rumah yang kebetulan lingkungan alim-alim. Orang terbelah antara aliran ibadah di masjid, dan ibadah di rumah. Gimana nggak nyenengke, di tengah roller coaster ekonomi, kondisi tidak stabil yang sering berubah mendadak, masih saja ada orang-orang yang dengan selow meributkan agama pada sisi-sisi yang rentan eksistensialisme.

Lepas dari semua itu, ini kondisi mungkin masih berubah dengan serba cepat. Tak perlu pusing kita mandeg memikirkian suatu hal. Cepat membaca keadaan. Cepat mengambil sikap. Itu lebih memberdayakan. (Rizky D. Rahmawan)